Tips Dalam Memilih Produk Penata Rambut Pria

Panduan Memilih Produk Penata Rambut PriaPomade, wax atau clay? Produk styling rambut mana yang Anda pakai. Masing-masing memiliki jenis yang berbeda sehingga tampilan akhirnya pun berbeda. Nah, apakah Anda yakin produk penataan rambut yang dipilih sudah sesuai dengan jenis dan gaya rambut?

Director Chief Barber & Supplies Co, Fatsi Anzani mengatakan tak semua jenis rambut cocok menggunakan produk styling. Rambut keriting, kata dia, lebih baik tidak menggunakan produk styling.

“Kalau barber bilang sama dia gimana rambut keriting tetap menarik, karena ada cara dan modelnya,” kata Fatsi kepada Kompas Lifestyle saat pembukaan Chief Barber di Jalan Kemang Raya, Jakarta Selatan.

Kalau pun tetap ingin memakai, disarankan memakai produk yang berbahan dasar air (water based) karena lebih solid dan rapi. Sementara untuk rambut tebal bisa menggunakan keduanya, baik oil-based atau water-based.

Berikut adalah sedikit panduan tentang pemakaian pomade, wax atau clay dari Fatsi.

Pomade

Produk styling rambut ini dimiliki hampir setiap pria yang ingin tampil rapi dan terlihat segar sepanjang hari. Ada dua jenis pomade, yakni oil-based dan water-based. Fatsi menjelaskan, sesuai namanya, oil-based memiliki ciri berminyak, lebih mengkilap dan memiliki daya rekat lebih kuat sehingga sulit dihilangkan dengan air.

Nah, untuk water-based lebih mudah dibilas dengan air. Bedanya, pomade jenis ini tidak tahan lama dari cuaca seperti yang oil-based. Pria yang banyak menghabiskan waktu di dalam ruangan lebih cocok memilih pomade berbahan dasar air ini.

“Pomade water-based bisa menghasilkan tata rambut yang instan. Beda dengan gel, tidak bisa instan,” kata Fatsi.

Pomade biasanya lebih cocok digunakan gaya rambut klasik. Salah satu potongan menarik yang pas digunakan adalah Pompadour. Gaya rambut ini membutuhkan jenis produk seperti pomade yang bisa memberikan kesan mengkilap dan dapat menata rambut.

Tampak samping French Crop/KAHFI DIRGA CAHYA Tampak samping French Crop

Wax

Produk lain untuk menata rambut adalah wax, gabungan dari oil-based dan water-based. “Wax digunakan bagi yang ingin ketahanan tinggi seperti oil-based,” kata Fatsi.

Wax cocok untuk rambut dengan gaya modern dan membutuhkan ketahanan lama. Salah satu model rambut yang cocok adalah spiky. Tapi, wax tidak tahan lama seperti pomade dan akan hilang setelah beberapa jam pemakaian. Untuk membersihkan juga lebih sulit.

Clay

Produk rambut terakhir adalah clay. Sebenarnya ini produk styling terbaru untuk rambut. Jenis ini juga paling sedikit digunakan dibanding pomade atau clay.

“Memang butuh diarahkan (sesuai gaya rambut) untuk menggunakannya,” kata dia.

Penggunaan clay yang berbahan dasar bentonit bertujuan agar lebih memperlihatkan folikel rambut. Dengan demikian, rambut akan terlihat lebih tebal. Selain itu, menggunakan clay tidak akan membuat Anda terlihat menggunakan produk styling rambut, karena tampak lebih alami.

“Jadi akan terlihat natural dan cocok untuk gaya rambut kasual,” kata dia. Untuk membilas, clay pun lebih mudah karena berbahan dasar air.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *